Tag Archive: sepakbola


Turkish Super League began on August 14. Now, some top players started to follow Wesley Sneijder’s (Galatasaray) and Didier Drogba’s (former Galatasaray player) path. They were Lukas Podolski (Galatasaray), Robin van Persie, Nani (Fenerbahce), Samuel Eto’o (Antalyaspor), Mario Gomes and Ricardo Quaresma (Besiktas). Not to mention continued speculation linking Victor Valdes with a move to Galatasaray.

With the transfer of top players, it seems that Turkish league will be more attractive, especially for fans of big clubs (Beşiktaş, Fenerbahçe and Galatasaray). But behind the glamorous of world of new signings, Turkish league existence is being threatened.

Last season, the spectators has fallen dramatically. It happened since the implementation of new ticketing system called passolig by Turkish Football Federation (TFF). This system requires football supporters to acquire a card called passolig to buy a ticket. The problem is that the passolig contains personal details including name and bank account number.

Initially, passolig was introduced as implementation of Law Number 6222 of 2011 on Prevention of Violence and Disorder at Sporting Events. Hoooliganism taking place in big some of big matches triggered TFF to take strict measure, one of them was applying passolig system.

In fact, passolig was negatively responded by football fans. They boycotted the matches in protest at passolig. As a consequence, attendances in stadium dropped sharply. According to stadiumdb.com , the number of Beşiktaş, Fenerbahçe and Galatasaray fans fell by an average of 15.335, 22.241 and 16 255 people per game.

In a country like Turkey, football can’t be separated from politics. And passolig accused as a part of the attempts to spy on citizens. In addition, passolig also considered violating protection of personal data.

People in Turkey have used football as a tool to exercise freedom of expression. Passolig was implemented last season, 1 year after after anti-government protest in Gezi Park, Istanbul, which was spread to other cities in Turkey. At that time, supporters of Beşiktaş, Fenerbahçe and Galatasaray took to the street to participate in such protest.

In December 2014, Çarşı, a leftist supporter group of Besiktas, was indicted by prosecutor on charges of trying to overthrow the government of Prime Minister Reccep Tayyip Erdogan (now President of Turkey) on that protest. This result in lower public trust in government.

Withdrawal of Sponsorship

As of January 2015, due to the decrease in the number of attendance in stadium, Yildiz Holding withdrew as a sponsor. Yildiz Holding is a Turkish top business group which has become a sponsor of TFF, Fenerbahce and Galatasaray. In his letter to TFF, Murat Ulker, owner of Yildiz Holding (the richest man in the Turkey according to Forbes magazine) said that Turkish football brand value has dropped and the games become unattractive.

Ulker also criticised on passolig system. He said nobody wants their information to be collected. He also slammed TFF decision regarding foreign player quota. “Teams can now play with 11 foreign players. This is irrational. Then what will the Turkish players do?”

Yildiz Holding is known for its contributions to sport activities in Turkey. Over the past nine years, their contribution to Turkish football reached 215 million US dollars. The decision was really unfortunate, because it doesn’t rule out any other companies withdrawal from sponsorship.

Besides passolig and the withdrawal of sponsor, Turkish clubs are also in debt. According to data from the Stoxx Europe Football Index released by bloomberg.com, Beşiktaş, Fenerbahçe, Galatasaray and Trabzonspor were on the list of 22 football clubs with the highest debt.

Interestingly, despite the debt, Turkish clubs signed top players. Fenerbahce, for example, agreed to pay Van Persie as much as 6.2 million US dollars per season. Similarly, Galatasaray wasn’t left behind by bringing Lukas Podolski.

How could it be? Emre Deliveli, a Turkish economic consultant who was interviewed by bloomberg.com said : ” Galatasaray is buying because Fenerbahce is buying, and Fenerbahce is buying because Galatasaray is buying “.

Meanwhile, in April this year, some Besiktas assets were seized by court for its debt amounting to 3.8 million US dollars to an advertising company called Active Tanitim.

Security Threat

Last year, Donetsk’s Donbass Arena Stadium bombed as a consequence of conflict between the armed forces of Ukraine and pro-Russian separatist. As a result of this conflict, Shaktar Donetsk had to move its headquarters to Kiev and its training ground to Lviv.

The situation in Turkey is not as bad as in Ukraine. However, on 22 July, a suicide bombing by suspected ISIS supporters rocked Suruc (a city on the border with Syria). One of the participants of Super League, Gaziantepspor, has its headquartered in Gaziantep, which sits on the border between Turkey and Syria .

Potential security threat also faced by Istanbul and other cities. In fact, terrorist cells also spread in big cities. Fortunately, Turkish government responded by conducting large scale anti-terrorist operations in 13 provinces (including Istanbul) shortly after the bombing.

Other examples of terrorist attack which “disrupted” football competition were bombing of the British Consulate and HSBC building in Istanbul by Al-Qaeda terrorist network in 2003. As a result, 2 European matches, Juventus vs Galatasaray and Besiktas vs Chelsea, were moved from Turkey to a neutral venue.

In the end, the existence of Turkish football depends not only on the technical aspects of football. Social politics and economics aspect also play an active role. Business and technical aspect of football remain the domain of club and TFF. However, security is “absolute domain” of government. Will the Turkish football climb out of this crisis? Only time will tell.

—–

This article was translated from Indonesian. The original version has been published in Topskor Daily Sport Newspaper, 15 August 2015 . You can see the original version below .

After a month-long competition, the United States of America won FIFA Women’s World Cup for the third time, beating Japan 5-2 in the finals early this month. The thrilling final match happened shortly after the US Supreme Court legalized same-sex marriage on 26 June. The decision is a reminder of the long battle against homophobia in the sport.

It is an undeniable fact that football still has a problem with homophobia. In a press conference in 2013, FIFA President Sepp Blatter evaded a question on this issue: “This, I think, is not the time to bring it up now. If you bring it to my attention, then I should have a look at it, but I cannot give you a definite answer.”

When Mexican fans chanted anti-gay slurs in Men’s World Cup 2014 in Brazil, FIFA investigated the case, but finally dropped it after its disciplinary committee considered the word “puto” not a derogatory term. In fact, “puto” in Spanish could be translated as “gay”. The world of football has always been a men’s world, with misogyny, sexism and homophobia being common ingredients.

Women in football have had to battle sexism and discrimination, and homophobia adds another layer to this. But women’s football has been less harsh when dealing with homosexuality than its male counterparts. It is commonly known that many female footballers are lesbians, and in recent years, more of them have come out.

During FIFA Women’s World Cup in Canada, Swiss International forward, Ramona Bachmann for the first time talked about her girlfriend openly to Swiss popular newspaper, Sonntagsblick. She decided to come out publicly after Switzerland beat Ecuador with 10-1, three of the goals were made by her. It was a perfect timing for Bachmann to reveal that she was in relationship with Camille Lara, a 21-year-old student.

“When I hold hands with Camille on the street in Switzerland, people turn their heads. This is not the case in Sweden, and not here in Canada,” said the 24-year-old forward who had been called “the Female Messi from Switzerland”. Bachmann was already pretty open on her Instagram, sharing some pictures of her and her girlfriend.

Bachmann is not alone. There are 17 World Cup players who are open about their homosexuality. Two-time World Cup winners and Germany Women’s National Team, Nadine Angerer talked about her bisexuality in 2010.

In her biography, Angerer said: “I have been with men. But, I do love women only.” Many female players who are openly lesbian are in romantic relationships with their teammates, but Angerer avoided romance with colleagues,

“With a footballer, let alone a fellow player, I’ve never been together…. Never fuck the Company,” she writes in her book Im richtigen Moment: Meine Story. Angerer has been in a relationship with Magda Golombek since 2013.

The US Women’s National Team veteran Abby Wambach, who just won the 3rd World Cup for USA is also open about her relationship. In 2013 she married her former teammate Sarah Huffman.

“After I got married, I definitely had a shift in emotional devotion. Forever, it was just soccer – passion, life, love. Then I got married, and I had to transfer some of my energy. I want to be my best for my country, but I also made a really big promise and choice to be the best in my marriage. That has not always been the easiest thing to manage,” said Wambach to The New York Times in 2013.

Isabelle Herlovsen is the daughter of famous international footballer Kai Erik Herlovsen. When she was born, her father played for Borussia Mochengladbach. She came out as a lesbian publicly in July 2011, but had been out to her friends and family since her teen years. It felt natural to her when she wanted to be true to herself. She believes that it is important to be open publicly.

The Canadian International goalkeeper, Erin McLeod is in a relationship with fellow National Women’s Soccer League (NWSL) side, Houston Dash teammates Ella Masar.

McLeod wrote in her blog: “As I get older I realize how important it is to be true to exactly who you are – and to have the courage to be just that – so that all young people can grow up in a world that is accepting of all people – lesbian, gay, bisexual, transgendered, or heterosexual.”

Her partner Masar, who is very religious, came out in an honest article in Pitchside Report, telling of her current love, “That has always been my deal with Erin – that was my word to her that love will always win.” Masar and McLeod shared their moments together on their Instagram and Twitter accounts.

Katie Duncan (nee Hoyle), who played for New Zealand’s national team, just wedded former Football Ferns (the team’s nickname) team member Priscilla Duncan. After the wedding, Katie adjusted her life and joined Swiss Nationalliga side FC Zurich to be closer with her wife.

The Swedish team has several openly lesbian players. Nilla Fischer is married to Maria Michaela in November 2013 and had her upper arm tattooed with the declaration “I love her. That is the beginning and the end of everything.” She was named “LGBTQ Person of the Year” in 2014 in Sweden.

The Swedish International goalkeeper, Hedvig Lindahl is married and has a son with her wife Sabine. Swedish midfielder, Caroline Seger, who has won over a century caps for the country’s national team since her debut in 2005, used to conceal her sexuality, but decided to speak out to help other gay and lesbian young people who might be struggling with their identity. Lisa Dahlkvist, daughter of former pro footballer Sven Dahlkvist, came out publicly as lesbian in 2008 and is now in a relationship with Jessica Danielson.

There is no secret about the US Women’s National Team midfielder, Megan Rapinoe, who came out as lesbian in 2012. She said: “I just felt like I was leaving something out and omitting something and not being 100 percent truthful. Even though I never lied about anything.”

England and Arsenal Ladies defender, Casey Stoney, came out publicly in February 2014, and then announced that her partner, Megan Harris was pregnant with twins. Harris gave birth to Teddy and Tilly, in November 2014.

“I have struggled to accept myself for many years, I have had no reason to feel that way but there is still a stigma, you still hear certain abuse thrown at other people and think, We are still living in the dark ages sometimes. But actually what coming out has shown me is that society is changing for the better. I feel lucky to live in this country,” Stoney told the BBC.

While men’s football leagues are reluctant to support the LGBT community, female football teams offer acceptance. Robbie Rogers is a member of LA Galaxy football club and a former US men’s national football team member. In February 2013, he came out as gay, making him the second gay football player in Britain to come out in public after Justin Fashanu. Several weeks after being released by Leeds United, he announced his retirement. Rogers claimed his sexuality had become a dark secret and he was forced to leave football, because of attitudes towards homosexuality in the sport. But in April 2013 he decided to return and joined LA Galaxy.

Breaking down the barrier of homophobic attitudes is only possible if players, fans, and FIFA stand together. As is stated in FIFA statutes, the role of FIFA is to promote the game “globally in the light of its unifying, educational, cultural and humanitarian values.” However, its core mission is mutually incompatible with the reality on the ground. The world’s highest football organization has a lot of work to catch up.

—-

This article has been publish here . Read also my article about “Discrimination Against Women Footballer In Spain

Sepakbola, sebagaimana olahraga kolektif lainnya, terdiri dari beberapa pemain yang memiliki fungsi spesifik di lapangan pertandingan. Liga sepakbola Spanyol, terlepas dari anggapan sebagai liga yang “kurang kompetitif”, tetap menjadi tontonan menarik di seluruh dunia.

Bahasa asing seperti bahasa Jerman, bahasa Italia bahkan bahasa Spanyol sendiri kurang populer bagi kita yang tinggal di Indonesia. Namun untuk menambah pengetahuan di dunia sepakbola, ada baiknya kita mengenal penamaan posisi dan fungsi para pemain di lapangan. Penamaan pemain dalam bahasa Spanyol sendiri cukup unik karena untuk penamaan satu posisi dapat digunakan beberapa istilah.

Seperti telah kita ketahui bersama bahwa lapangan sepakbola terdiri dari 3 bagian: lini belakang (la defensa/la zaga), lini tengah (el mediocampo), dan lini depan (el ataque).

Lini Belakang (La Defensa / La Zaga)

Seorang kiper menjadi “harapan terakhir” di lini pertahanan apabila para pemain belakang tidak berdaya menghadapi serangan lawan. Dalam bahasa Spanyol, ada beberapa istilah yang digunakan untuk menyebut kiper yaitu el portero (atau la portera, untuk kiper perempuan), el arquero (atau la arquera, untuk kiper perempuan), el guardameta dan el cancerbero. Istilah elportero atau laportera lebih sering digunakan di Spanyol, Amerika Tengah, dan sebagian besar negara-negara berbahasa Spanyol di Amerika Selatan. Sementara itu istilah el arquero atau la arquera lebih sering digunakan di Chile, Argentina, Uruguay, dan Paraguay.

Selain el portero dan la portera, terminologi el guardameta dan el cancerbero juga kerap kali digunakan dalam penulisan berita dan artikel sepakbola di media-media Spanyol.

Guardameta adalah gabungan dari kata guarda dan meta. Guarda berasal dari kata dasar guardar, yang artinya adalah “menjaga”. Meta diartikan sebagai “tujuan”, atau “goal”. Istilah “cancerbero” memiliki asal usul yang sangat unik , yang sangat jauh dari dunia sepakbola. Istilah ini berasal dari mitologi Yunani. “Cerbero”, yang juga dikenal sebagai “Can Cerbero” adalah seekor anjing bertubuh besar yang memiliki 3 kepala , yang bertugas untuk menjaga pintu neraka.

lini pertahanan (spanyol) copy

Selain penjaga gawang, posisi lainnya yang menjadi bagian dari lini belakang adalah bek (el defensor atau el zaguero ). El defensor terdiri atas el lateral (bek sayap) dan defensor central atau lebih sering disebut “central”(bek tengah). Berdasarkan posisinya di lapangan, el lateral terdiri dari dua macam yaitu el lateral izquierdo (bek sayap kiri) dan el lateral derecho (bek sayap kanan).

Lini Tengah (El Mediocampo)

Di depan para bek, ada beberapa pemain yang mengisi posisi sebagai gelandang. Ada beberapa terminologi untuk menyebut “gelandang”: centrocampista, mediocampista, mediocentro, atau medio. Keempat istilah itu lebih sering digunakan di Spanyol, sementara volante lebih sering digunakan di Amerika Selatan. Istilah volante ini berasal dari nama seorang pemain asal Brasil, Carlos Martin Volante, yang pernah bermain di Flamengo sebagai gelandang bertahan.

Berdasarkan karakteristik permainan di lapangan, gelandang terdiri dari gelandang serang (mediocentro ofensivo) dan gelandang bertahan (mediocentro defensivo). Berdasarkan fungsinya dan tergantung dari skema yang diterapkan oleh sebuah tim, los centrocampistas terdiri dari mediocentro de contencion, mediocentro organizador, interior, dan mediapunta .

Mediocentro de contencion adalah gelandang yang memiliki tugas untuk bertahan, merebut bola, dan mematahkan serangan lawan (intercept), atau lebih dikenal dengan istilah gelandang jangkar. Contoh dari mediocentro de contencion ini adalah Sergio Busquets dan Xabi Alonso.

Selain mediocentro de contencion, fungsi  lainnya yang juga penting adalah pemain yang dapat bertugas sebagai pengatur permainan yang juga memiliki visi yang baik. Di Spanyol, pemain yang memiliki fungsi ini disebut dengan mediocentro organizador. Cotohnya adalah Luka Modric, Xavi Hernandez, dan Andres Iniesta.

Istilah interior dapat disamakan dengan wide midfielder, yaitu seorang gelandang yang beroperasi di sisi sayap (kiri atau kanan) yang bertugas untuk membuka ruang agar para gelandang lainnya atau para penyerang dapat memanfaatkanya untuk mencari ruang tembak atau masuk ke kotak penalti. Posisi ini biasanya terdapat dalam skema 4-4-2 flat. Angel Di Maria, ketika bermain di Real Madrid, adalah salah satu pemain yang menonjol dalam skema 4-4-2 yang diterapkan oleh Carlo Ancelotti.

lini tengah (spanyol) copy

Dalam skema 4-2-1-3, ada seorang pemain yang bermain di posisi di belakang penyerang dan di depan gelandang. Di Spanyol, pemain ini disebut dengan mediapunta. Pemain ini bertugas untuk mengkoordinasi serangan tim, melakukan operan terakhir kepada para penyerang dan memanfaatkan ruang yang ditinggalkan oleh para bek lawan. Biasanya para pemain ini memiliki visi yang dan teknik dribbling yang sangat baik.

Lini depan (El Ataque)

Sebagaimana bek dan gelandang yang banyak memiliki istilah, begitupula penyerang. Ada beberapa terminologi untuk menyebut “penyerang” dalam sepakbola Spanyol yaitu: delantero (atau delantera untuk pesepakbola perempuan), el punta, dan el atacante.

Berdasarkan posisinya, los delanteros atau las delanteras terdiri dari delantero centro, extremo derecho (penyerang sayap kanan) , dan extremo izquierdo (penyerang sayap kiri). Peran ini kerapkali dibebankan kepada Pedro Rodriguez dan David Silva yang dipasang di posisi penyerang sayap kanan ataupun kiri oleh sang entrenador, Vicente del Bosque, saat tim nasional Spanyol bertanding.

lini depan (spanyol) copy

Bagaimana, sudah merasa terbiasa dengan bahasa Spanyol? 

Hasta luego, muchas gracias, amigos amigas!

———————————————————

Tulisan ini telah dimuat di : http://panditfootball.com/ . Link lengkap tulisan ini dapat dilihat di http://panditfootball.com/pandit-sharing/glosari-mengenal-posisi-pemain-dalam-bahasa-spanyol/ .

Infografis oleh : Zakky BM (twitter : @bmzakky )

English Friday : In Arsene We Trust

IMG_4010 - CopyWhen the admin of BEC announced that the challenge of this week would be : “Snap and tell a story”, I remembered a simple picture with big meaning which I took on July 2012 in Bukit Jalil Stadium, Kuala Lumpur. I took this picture when i attended open training session of Arsenal Football Men’s team.  At that time, Arsenal came to Kuala Lumpur as a part of Asia Tour. The next day after the training session, they played  a friendly games against Malaysia Men’s football team.

I will not talk about the tour as a whole because I will only emphasize on this picture which I took. When I was in the training session, I saw an Arsenal fan brought a banner reading : “In Arsene We Trust”. Some of you may be wondering why Arsenal fan trusts Arsene and who is Arsene.

Arsene Wenger is a coach of Arsenal Football Men’s team. He was appointed as a coach in September 1996. Before joining Arsenal, he was a coach of Nagoya Grampus Eight from 1995 to 1996. Arsene came to “revolutionize” Arsenal. In 1995-1996 Premier League season, Arsenal finished  fifth and they had been without trophies for 3 years. Those “years without trophies” ignited his appointment as a coach.

Two years after his appointment, Arsenal won Premier League and FA Cup. Although Arsenal always failed at trying to win Champions Leaguie, but at least , from 1998 to 2005, they won 11 domestic titles. The problem began to soar after Arsenal failed to win 2006 Champions League edition.  It seemed that fortune was not on the side of them because they began to have difficulty winning any title.

In the middle of “Arsenal crisis”, many people started to doubt Arsene, especially mass media in England and supporters. In contrast, Arsenal board of director always show their support to Arsene.  Even though there are supporters who doubt him, other supporters always support and defend him. They show their support by carrying banner reading : “In Arsene We Trust”. These banners were not only appeared in Emirates Stadium (Arsenal’s homebase in London), but also in Bukit Jalil Stadium, Kuala Lumpur.

Personally, I am an admirer of Arsene Wenger. Despite his failure not winning any title from 2005 to 2014, I always admire him because of his integrity. It was reported that he rejected very interesting offers from Real Madrid, Paris Saint Germain, and England football men’s team. Big money is not his priority as long as he wants to stay in Arsenal. And as long as the board of director and supporters want him to stay….

Mungkin memang saya saja yang terlalu naif atau terlalu “awam” sehingga saya pernah menganggap bahwa media olahraga bebas dari intrik-intrik politik olahraga, tidak seperti media umum yang kadang memang berpihak terhadap golongan politik tertentu. Pada tahun 2011, saya mulai rajin membaca Marca, dilanjutkan dengan As dan Mundo Deportivo setahun belakangan ini. Setelah lebih sering membaca ketiga media Spanyol itu, saya menjadi sadar bahwa media olahraga pun berpihak, sama dengan media umum. Berikut gambaran sekilas dari tiga media tersebut:

1. Marca

Marca adalah media olahraga terbesar di Spanyol. Terbit dengan format tabloid harian, Marca menjadi media cetak dengan pembaca terbanyak di Spanyol, melebihi harian umum. Harian ini memfokuskan diri pada berita-berita mengenai sepakbola, walaupun ada juga cabang olahraga lainnya seperti basket, tenis, dan otomotif. Markas Marca terletak di Madrid, dan faktanya, mereka lebih banyak memuat berita mengenai Real Madrid, terlepas dari ada 3 klub divisi utama Liga Spanyol lainnya yang bermarkas di Madrid (Atletico Madrid, Getafe, dan Rayo Vallecano). Banyak yang menuduh Marca memihak Real Madrid. Oscar Campillo, direktur Marca, pernah meyakinkan bahwa medianya adalah media bagi semua penggemar sepakbola. Meskipun demikian, pernyataan Campillo bertentangan dengan fakta bahwa Real Madrid mendapatkan pemberitaan paling banyak.

Hal pertama yang membuat tersentak dan sadar bahwa “media olahraga pun berpihak” adalah ketika saya membaca ulasan pertandingan Liga Champions musim 2012-2013 antara Borussia Dortmund-Malaga. Singkatnya, pada pertandingan tersebut wasit dianggap membuat keputusan kontroversial dengan mengesahkan gol Dortmund yang dianggap berbau offside. Hal yang menjadi sorotan saya di sini adalah cara sang wartawan menggambarkan pertandingan tersebut. Salah satu kalimat “tidak netral” yang saya temukan dalam artikel tersebut antara lain adalah :

No hay palabras que consuelen al malaguismo. No hay nada que se pueda escribir ni decir sobre la injusticia vivida anoche en Dortmund en sólo 71 segundo”

(“Tidak ada kata-kata yang dapat menghibur para penggemar Malaga. Tidak ada yang dapat dituliskan ataupun dikatakan mengenai ketidakadilan semalam di Dortmund (yang terjadi) hanya dalam jangka waktu 71 detik)

“Ketidakadilan”?? Well, belum apa-apa sang penulis sudah menyebut bahwa wasit melakukan ketidakadilan. Wasit juga manusia, mereka juga dapat melakukan kesalahan. Bisa saja sang wasit melakukan kesalahan pada saat memimpin pertandingan dan tidak bermaksud memberikan keuntungan kepada Dortmund.

Marca juga beberapa kali membuat “kampanye negatif”, salah satunya adalah “kampanye pemecatan Pellegrini” sebagai pelatih Real Madrid. Beberapa diantaranya ditunjukkan seperti contoh kover depan Marca di bawah ini :

NEGATIVE CAMPAIGN PELE

Terjemahan : Estas despedido Manolo : You’re fired, Manolo | Fuera : (Pellegrini) Out! | Vete ya : (You) Go away!

Selain itu, jika anda sering memperhatikan pertandingan yang dimainkan Real Madrid di Santiago Bernabeu dan pertandingan yang dimainkan Atletico di Vicente Calderon, Marca dipastikan muncul di papan-papan iklan stadion. Untuk memunculkan iklan di papan stadion tentunya bukanlah hal yang mudah. Kedua belah pihak harus mengadakan perjanjian. Jadi, tidak mengherankan apabila Marca hampir tidak pernah mengkritik keras kebijakan Real Madrid atau Atletico. Jika Marca mengkritik keras kebijakan Real Madrid atau Atletico, mungkin saja kedua media itu tidak dibolehkan “ngiklan” di stadion atau wartawan mereka tidak dibolehkan menumpang di pesawat yang membawa kedua tim ketika mereka melakukan perjalanan dalam rangka pertandingan tandang.

Dalam kasus kepindahan Angel Di Maria, Marca selalu berpegang pada pernyataan Ancelotti yang berkata bahwa “Di Maria sendirilah yang mengingingkan pergi” (lihat http://www.marca.com/2014/08/21/en/football/real_madrid/1408634693.html) dan Marca tidak pernah mengutip pernyataan Di Maria yang berkata bahwa “saya tidak pernah ingin pergi dari Real Madrid” (lihat http://www.espn.co.uk/football/sport/story/337367.html). Dua pernyataan yang bertentangan, tapi Marca hanya memuat satu pernyataan. Hal ini jelas tidak “cover both side” dan menggiring pembaca untuk percaya pada pernyataan yang dikeluarkan oleh Ancelotti.

2. As

Harian As juga bermarkas di Madrid. Format harian ini hampir sama dengan Marca, yaitu tabloid harian. Sama seperti halnya Marca, harian ini memfokuskan diri untuk mengulas sepakbola, dan lagi-lagi Real Madrid-lah yang paling banyak mendapatkan pembahasan.

Satu hal yang lagi-lagi membuat saya tersentak adalah bahwa ada seorang jurnalis yang secara terbuka mengakui bahwa dirinya pendukung Real Madrid. Sebenarnya tidak masalah apabila secara terbuka sang jurnalis memberikan pengakuan mengenai “ideologi sepakbola”-nya, akan tetapi menjadi masalah apabila dia berpihak dalam menulis opini.

Sang jurnalis ini bernama Tomás Gómez-Díaz Roncero, atau lebih populer dengan nama Tomas Roncero. Dia adalah redaktur desk Real Madrid di harian As. Mengapa saya katakan bahwa dia berpihak dapat dilihat dari contoh opini yang dia tulis di website As.com. Opini tersebut berjudul : “Fichemos Varios Españoles” (Kami Merekrut Berbagai Pemain Spanyol). Inilah cuplikan kalimat yang dilontarkannya di artikel tersebut :

Sé que lo primero es renovar a Cristiano y fichar a Bale. Pero cerremos ya la vuelta de Carvajal y, si se tercia, traigamos a uno de esos españolitos

(Saya tahu bahwa pertama-tama adalah memperpanjang kontrak Ronaldo dan merekrut Bale. Akan tetapi kami kembali merekrut Carvajal, dan jika ada kesempatan, kami merekrut pemain muda Spanyol)

Apabila Roncero mengaku sebagai jurnalis, seharusnya dia tidak menulis opini dengan kata ganti kami. Sepertinya dia tidak sadar bahwa tidak semua pembaca As adalah pendukung Real Madrid. Kesannya, Roncero ini seperti juru bicaranya Real Madrid.

3. Mundo Deportivo

Tabloid harian Mundo Deportivo bermarkas di Barcelona. Walaupun bermarkas di Barcelona, tabloid ini tidak menggunakan bahasa Katalan sebagai bahasa penutur, melainkan bahasa Spanyol. Sama seperti Marca dan As, sebagian besar tabloid ini fokus kepada liputan sepakbola, khususnya FC Barcelona (FCB). Rival FCB, yaitu Espanyol, tidak banyak mendapatkan tempat di tabloid ini. Tabloid ini juga memasang iklan mengenai produk klub Barcelona seperti yang terlihat di bawah ini :

???????????????????????????????

Sebagai pengiklan dan pemasang iklan, jelas keduanya saling menguntungkan. Mundo Deportivo mendapatkan pemasukan dari tarif iklan dan FCB memiliki potensi untuk mendulang keuntungan dari penjualan produknya. Jadi, tidak mengherankan apabila Mundo Deportivo kadang “diminta” untuk menulis berita yang berpihak kepada rezim pimpinan klub yang sedang berkuasa.

Kasus paling menonjol dari keberpihakan Mundo Deportivo, selain kepada Barcelona, adalah keberpihakan kepada Sandro Rosell dalam pemilihan presiden klub Barcelona pada 2010 lalu. Beberapa kali tabloid ini menjelek-jelekkan rezim Laporta, seperti terlihat dalam gambar artikel di Mundo Deportivo ini:

laporta 2

Di artikel tersebut disebutkan bahwa rombongan FCB menginap di hotel ketika tur Amerika Serikat dan biaya ditanggung oleh penyelenggara. Walaupun demikian, biaya ekstra tidak ditanggung oleh penyelenggara dan seharusnya dibayar sendiri oleh Barcelona. Yang menjadi masalah, disebutkan bahwa pihak klub FCB masih memiliki hutang sebesar USD127.797. Laporta sendiri membantah hal itu. Laporta juga pernah berkata bahwa : “Mundo Deportivo berkampanye mendukung Sandro Rosell”.

Media Olahraga Spanyol dan Tim Nasional Sepakbola Spanyol

Marca dan As sangat mendukung tim nasional Spanyol. Hal itu sudah tidak diragukan lagi. Berbeda halnya dengan Mundo Deportivo yang agak “sinis”. Situasi politik Spanyol mempengaruhi hal ini. Media Katalunya, termasuk media olahraga, tidak menganggap Katalunya sebagai bagian dari Spanyol. Dalam penulisan berita mengenai tim nasional, media Katalunya lebih fokus kepada kiprah para pemain Barcelona di tim nasional. Ya, sampai kapan pun olahraga tidak dapat lepas dari kondisi politik di suatu negara.

Tulisan ini juga dimuat di : http://laligaindonesia.wordpress.com/2014/11/16/media-olahraga-pun-berpihak/

Inggris Raya adalah sebuah negeri dengan sejarah yang sangat panjang sejak berabad-abad yang lalu. Kalau kalian pernah mendengar istilah : “Britain Rules the waves”, kalian pasti mengetahui betapa pentingnya Inggris di mata dunia. Sejak zaman dahulu pelaut-pelaut Inggris telah mengelilingi dunia, menaklukkan wilayah di luar Inggris dan menjadikannya daerah jajahan.

Pada masa kini, semboyan “Britain rules the waves” tercermin dalam penggunaan bahasa Inggris di banyak negara di dunia. Bagi negara yang bahasa nasionalnya bukan bahasa Inggris, bahasa Inggris menjadi pelajaran wajib di sekolah-sekolah menengah di seluruh dunia. Adapula negara yang mewajibkan pelajaran bahasa Inggris sejak sekolah dasar.

Image

(sumber foto : http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/4/40/Britannia_rules_the_waves_IMG_2210.JPG)

 

Pengaruh Inggris tidak hanya terbatas pada penggunaan bahasa di beberapa negara dan pentingnya memperlajari bahasa Inggris. Pengaruh tersebut telah merasuk ke berbagai aspek kehidupan, contohnya sepakbola. Sejak awal tahun 1990-an, Liga Inggris mulai ditayangkan di TV nasional Indonesia.

Saya sendiri baru menonton kompetisi Liga Inggris sejak musim kompetisi 1994-1995, ketika pertama kali saya menyukai sepakbola. Pada saat itu saya tidak mempunyai klub favorit dan menonton hampir semua pertandingan yang melibatkan klub-klub besar. Pertandingan liga inggris pertama yang saya saksikan di televisi adalah pertandingan yang melibatkan klub Sheffield Wednesday. Sheffield bukanlah klub besar, tetapi pada saat itu saya penasaran dengan sepakbola Inggris.

Saya baru memutuskan untuk memfavoritkan Arsenal sejak melihat penampilan kiper David Seaman pada tahun 1995. Pada saat itu, Arsenal menghadapi Sampdoria di semifinal Piala Winners. Seaman menjadi penyelamat dengan menyelamatkan bola hasil tendangan penalti Attilio Lombardo dan membawa Arsenal ke final. Prestasi Arsenal pada musim 1994-1995 tidak terlalu cemerlang karena mereka hanya finish di urutan ke-12 namun hal itu tidak menghalangi kecintaan saya terhadap Arsenal.

Image

(David Seaman. sumber foto : http://i.dailymail.co.uk/i/pix/2010/02/18/article-1251973-0859C3F1000005DC-811_468x286.jpg)

 

Kecintaan saya terhadap Arsenal bertambah setelah Arsene Wenger bergabung pada musim 1996-1997. Setahun kemudian, pada musim 1997-1998, Arsenal merebut gelar juara Liga Inggris. Walaupun sempat “kering gelar” selama 9 tahun (2005-2014), kecintaan saya terhadap Arsenal tidak memudar.

Bukti kecintaan saya terhadap Arsenal lainnya tercermin dari usaha saya yang meminta izin kantor untuk menonton Arsenal di Malaysia. Saya berpikir bahwa saya tidak akan dapat pergi ke Inggris sampai kapanpun jika saya tidak memiliki banyak uang. Jadi, saya rela pergi ke Kuala Lumpur untuk menonton pertandingan persahabatan antara Arsenal dan tim nasional Malaysia pada bulan Juli 2012.

Image

(Saya di stadion Bukit Jalil, Kuala Lumpur ketika menonton Arsenal)

 

Fakta bahwa saya mencintai Arsenal sudah tidak diragukan lagi. Walaupun demikian, hal itu tidak menutup mata saya untuk menonton pertandingan tim-tim lainnya. Menurut saya, Liga Inggris adalah liga paling kompetitif di dunia. Klub-klub besar dapat dikalahkan oleh klub-klub kecil dan setiap tahun selalu terjadi kejutan di akhir musim. Jarang ada klub-klub Liga Inggris yang memastikan menjadi juara dengan masih banyak menyisakan pertandingan. Tidak mengherankan apabila banyak penggemar sepakbola berlangganan TV kabel untuk dapat menonton pertandingan Liga Inggris.

Hal lain, masih seputar sepakbola, yang membuat saya tertarik dengan klub-klub Liga Inggris adalah bahwa mereka mempunyai kebijakan terkait lingkungan hidup. Lagi-lagi saya mengambil contoh Arsenal sebagai klub yang menerapkan kebijakan lingkungan hidup. Tahukah kalian bahwa Arsenal membangun pusat daur ulang tidak jauh dari Stadion Emirates? Pada hari pertandingan, botol dan gelas plastik dipisahkan dari sampah jenis lainnya, dikumpulkan oleh petugas kebersihan, dan lalu didaur ulang.

Sebagai penggemar sepakbola, saya sangat kagum terhadap klub-klub sepakbola yang tidak hanya mementingkan uang, tetapi juga mampu berbuat sesuatu hal yang positif untuk lingkungan sekitarnya. Lingkungan hidup dan sepakbola adalah 2 hal yang tak terpisahkan. Saya sangat tertarik mengetahui lebih dalam mengenai bagaimana klub-klub sepakbola Inggris menerapkan kebijakan terkait lingkungan hidup. Hal itu hanya dapat terwujud apabila saya mengunjungi markas mereka di Inggris. Ini adalah mimpi saya sebagai penggemar sepakbola dan manusia yang mempunyai kepedulian terhadap lingkungan. Mister Potato, please wujudkan keinginan saya untuk pergi ke Inggris!

Image

 

Tulisan ini diikutkan dalam lomba blog Mister Potato.

 

 

 

Image

(Sumber foto : http://static.goal.com/201600/201617hp2.jpg )

Sepakbola selalu diidentikan sebagai hal yang berbau maskulin. Selalu meneguhkan bahwa estetika permainan sepakbola mengajarkan suatu maskulinitas tradisional.

Jadi saat wanita terlibat langsung dalam sepakbola, selalu muncul stereotip bahwa  “sepakbola akan membuat wanita menjadi laki-laki”, “olahraga akan membahayakan kesehatan wanita”, “wanita tidak memiliki kemampuan untuk berolahraga” atau “wanita tidak tertarik untuk berkompetisi”.

Menurut stereotip partriarkis, lelaki dilahirkan untuk “mendominasi, bersaing, dan berjuang”, sebaliknya wanita diharuskan untuk “memahami, memiliki sifat penurut, bersolidaritas, serta menunjukkan ketenangan.

Menurut Ana Bunuel Heras, seorang sosiolog asal Spanyol, olahraga adalah sebuah lapisan sosial yang sempurna untuk mempertunjukkan identitas maskulin, yaitu agresi dan rivalitas yang diatur oleh peraturan tertentu.

Dalam buku berjudul “Del Juego Al Estadio” karangan Jacobo Rivero dan Claudio Tamburrini, dikatakan bahwa olahraga memiliki arti bahwa laki-laki lebih baik. Hal itu diciptakan melalui fakta bahwa cabang olahraga paling terkenal dan mendapatkan bayaran lebih baik adalah cabang olahraga yang dimainkan oleh laki-laki.

Diskriminasi Sepakbola Wanita di Inggris

Keterlibatan wanita di sepakbola telah berlangsung sejak lama. Ada bukti-bukti bahwa wanita telah bermain sepakbola sejak masa Dinasti Han di Cina. Sejarah sepakbola modern sendiri berawal di Inggris, termasuk sepakbola wanita.

Dalam laporan FA, pertandingan resmi pertama sepakbola wanita di Inggris digelar antara tim yang mewakili London Utara melawan London Selatan. Tim utara menang telak 7-1 atas tim selatan.

Sayangnya pada tahun 1921 FA melarang penyelenggaraan kompetisi sepakbola wanita. Alasannya bahwa sepakbola tidak cocok dan tak dianjurkan dimainkan oleh wanita.

Di masa itu ada bukti nyata bahwa lahirnya sepakbola perempuan sebagai ancaman terhadap permainan laki-laki.  Lewat tim “Dick, Kerr Ladies XI” yang terkenal menjadi luar biasa sukses, FA pun panik.

Selama tahun 1921, mereka melangsungkan 67 pertandingan di Inggris dan mampu menyedot penonton hingga 900.000 orang. Tim ini sempat melakukan tur internasional dan tak terkalahkan di kandang melawan klub-klub pria. Pada akhirnya, lewat kekuatannya FA menginstruksikan klub untuk tak menyewakan lapangan mereka pada wanita.

Perlu waktu hampir setengah abad hingga akhirnya sepakbola wanita diakui secara mutlak. Dogma stereotip FA yang kolot terhadap wanita  bahkan perlu didobrak lewat bantuan UEFA. Dibentuklah Women’s Football Association (WFA) pada tahun 1969.  WFA sendiri sebenarnya terpisah dari FA.

Perkembangan sepakbola wanita yang semakin pesat ternyata menggiurkan FA.Hingga pada akhirnya mengambil alih penyelenggaraan liga sepakbola wanita pada tahun 1994.

Melawan Diskriminasi Terhadap Sepakbola Wanita di Spanyol

Tak hanya di Inggris, pesepakbola wanita Spanyol pun menjalani cerita yang sama.

Dalam rangka memperingati Hari Wanita Internasional yang diperingati pada tanggal 8 Maret lalu, Komisi Serikat Pekerja Spanyol mengunggah video di Youtube yang berjudul “Te Juegas Mucho”. Video itu menggambarkan kondisi pesepakbola wanita di Spanyol yang sering mengalami diskriminasi.

Maria Jose Lopez, Sekjen Asosiasi Pesepakbola Wanita Spanyol mengatakan regulasi pengakuan sepakbola wanita amatlah bertumpang tindih. Ibarat mata uang dua sisi, dalam undang-undang yang membahas kesetaraan gender pemerintah diwajibkan untuk memberdayakan atlet wanita.

Tapi disisi lain, dalam dekrit Kerajaan mengenai Federasi Olahraga Spanyol  dijelaskan bahwa hanya mengakui satu kompetisi olahraga profesional berdasarkan jenis kelamin. Jadi jika ada kompetisi olahraga profesional untuk laki-laki, maka tidak ada kompetisi olahraga profesional untuk wanita.

Hal ini menegaskan bahwa status pesepakbola wanita di Spanyol semuanya masih dalam status amatir.  Liga dan klub yang menaungi mereka pun berstatus amatir.

Masalah muncul karena banyak diantara mereka yang tidak dikontrak secara profesional. Ketiadaan kontrak secara profesional mengakibatkan tidak adanya perlindungan dan jaminan sosial, terlebih jika mereka mengalami cedera dan hamil.

“Apa yang terjadi jika seorang pesepakbola wanita hamil? kontrak mereka dapat diputus dan mereka tidak mendapatkan apapun” ucap Maria Jose Lopez.

Perjuangan Melawan Madrid yang Bebal

Pada tahun 2009 presiden Real Madrid Florentino Perez  mengeluarkan pernyataan mencengangkan ketika diwawancarai harian El Confidencial terkait alasan mengapa Real Madrid tak memiliki tim sepakbola wanita.

Perez berkata bahwa sepakbola wanita tidak menguntungkan secara ekonomi dan tidak menarik. Hal ini tentu saja tak logis, mengingat pesain-pesaing mereka di La Liga seperti i Athletic Bilbao, Atletico Madrid, Barcelona, Real Sociedad, Sevilla, dan Valencia telah memiliki tim sepakbola wanita.

Ana Rosell, seorang socia (anggota klub) Real Madrid dan mantan kapten tim sepakbola wanita Atletico Madrid, sedang mengerjakan proyek untuk membentuk tim sepakbola wanita Real Madrid yang telah ia mulai sejak tahun 1998. Sayang, hasilnya selalu nihil.

“Pada kurun waktu tersebut saya telah menulis surat kepada semua presiden klub dan responnya selalu negatif. Saya sempat dekat dengan Mijatovic yang pernah menjadi direktur teknik, namun kepindahannya menghambat saya dan terakhir kali saya kembali melakukannya dengan Florentino Perez. Pihak klub selalu mengatakan tidak, karena alasan ekonomi dan profit. “ ucap Rossel.

Saat ditanya mengapa El Real perlu membentuk tim wanita,  Rossel menjawab ada simbiosis mutualisme diantara keduanya. Sepakbola wanita memerlukan Real Madrid karena Madrid adalah tim tersukses di dunia yang semua orang berpatok membangun klub darinya.

Di lain sisi ada sisi pencitraan yang bisa dimanfaatkan Madrid  yang dilihat dari aspek image, tanggung jawab sosial dan prestise di dunia internasional.

Semua klub-klub besar di Spanyol dan Eropa memiliki tim sepakbola wanita yang berada di papan atas. UEFA serta FIFA pun tak henti mendorong pengembangan sepak bola wanita. Akan menjadi sebuah hal yang memalukan apabila sebuah klub besar seperti Real Madrid tidak berpartisipasi pada proyek ini.

Secara kultural Eropa bukanlah suatu tempat yang dimana perempuan dirongrong untuk tak terlibat langsung dalam sepakbola seperti di belahan negara lain. Kasus Real Madrid adalah hal yang cukup unik. Ucapan Perez diatas adalah penegas bahwa dalam sepakbola hitung-hitungan profit tentu lebih penting ketimbang memberikan hak kepada kaum wanita untuk bermain sepakbola.

 

(Tulisan ini dimuat di http://www.panditfootball.com . Link lengkap dari tulisan ini dapat dilihat di : http://www.panditfootball.com/diskriminasi-terhadap-wanita-di-dunia-sepakbola/ )

 

 

Image

(sumber foto : http://edition.cnn.com/2013/03/28/sport/football/football-trafficking/ )

Globalisasi punya ilusinya sendiri. Salah satu ilusi yang melekat pada globalisasi adalah setiap orang bisa pergi ke mana pun untuk mengejar mimpi-mimpinya, menjadi terkenal atau kaya raya di negeri orang. Dengan mengandaikan memiuhnya batas-batas negara, banyak orang di negara dunia ketiga yang merasa kesempatan kini sudah sangat terbuka lebar untuk mengejar kejayaan dan kekayaan di negara-negara maju.

Faktanya, cerita sedih perdagangan manusia sudah jadi cerita jamak yang kita dengar belakangan ini. Baru-baru ini, publik di Indonesia dikejutkan oleh berita tentang perempuan Indonesia yang punya pendidikan cemerlang yang ujungnya tertipu dan terjerembab ke dunia prostitusi di Amerika.

Cerita yang sama berlangsung di dunia sepakbola. Kisah kesuksesan pemain-pemain sepakbola dari dunia ketiga yang bermain di Eropa terlalu menggiurkan untuk diabaikan oleh anak-anak dan remaja-remaja di Afrika, Asia dan negara-negara dunia ketiga lainnya. Gelimang uang, kemasyhuran dan kejayaan menginspirasi jutaan anak-anak di dunia untuk bermimpi menjadi pesepakbola kelas dunia.

Benar bahwa sebagian kecil anak-anak itu beruntung menikmati kesuksesan mereka di dunia sepakbola, namun tidak semua orang dapat meraih mimpinya. Bahkan ada di antara mereka yang malah terjerembab “mimpi buruk” menjadi korban perdagangan manusia.

Apakah Traficking in Person?

Berdasarkan pasal 3 Protocol to Prevent, Suppress and Punish Trafficking in Persons, Especially Women and Children, Supplementing The United Nations Convention Against Transnational Organized Crime, yang dimaksud dengan trafficking in person adalah:

Perekrutan, pengiriman, pemindahan, penampungan, atau penerimaan seseorang, dengan ancaman, atau penggunaan kekerasan, atau bentuk-bentuk pemaksaan lain, penculikan, penipuan, kecurangan, penyalahgunaan kekuasaan atau posisi rentan, memberi atau menerima bayaran atau manfaat untuk memperoleh ijin dari orang yang mempunyai wewenang atas orang lain, untuk tujuan eksploitasi.

Eksploitasi di sini termasuk paling tidak eksploitasi untuk melacurkan orang lain atau bentukbentuk lain dari eksploitasi seksualkerja atau pelayanan paksaperbudakan atau praktikpraktik serupa perbudakanpenghambaan atau pengambilan organ tubuh.

Trafficking in person ini sangat terkait dengan migrasi. Biasanya korban melakukan perjalanan dari tempat tinggalnya ke tempat lain, baik dalam satu negara maupun dalam negara yang berbeda. Menurut International Organization of Migration (IOM), migrasi, dalam bentuk apapun, biasanya dianalisa dengan pendekatan “faktor pendorong” (push factor) dan “faktor penarik” (pull factor). Push factor dan pull factorini dapat berupa alasan ekonomi, sosial, dan politik.

Trafficking in person dalam sepakbola dapat terjadi secara langsung dan tidak langsung. Trafficking in person secara langsung melibatkan orang-orang yang terkait dengan sepakbola secara langsung seperti klub, pemain, dan atau agen. Beberapa tahun yang lalu, Office of High Commissioner For Human Rights pernah mengeluarkan laporan yang memperingatkan bahwa ada pesepakbola anak-anak dari benua Afrika yang terjerat “perbudakan modern”.

Kisah Ibrahim Karaboue dari Pantai Gading

Salah satu kisah yang paling mencengangkan yang pernah dipublikasikan oleh situs web harian Der Spiegel (Spiegel.de) adalah kisah mengenai Ibrahim Karaboue (pemuda asal Pantai Gading). Karaboue adalah salah satu pesepakbola yang menjadi korban penipuan dari seseorang bernama Jean Michel yang mengaku sebagai agen pemain.

Singkat cerita, pada bulan Desember 2008, Jean Michel menanyakan apakah Karaboue ingin bermain di Eropa. Apabila Karaboue berminat, maka dia harus membayarnya sebesar 1 juta west african franc (sekitar 1500 euro atau 1850 USD). Karaboue meminjam uang dari temannya, sementara Jean Michel membuatkannya paspor palsu dimana terdapat keterangan palsu mengenai usia sang pemain. Pada saat berada di bandara, dia menyadari bahwa dia tidak dibelikan tiket ke Eropa, melainkan ke Dubai. Klub yang berada di Dubai ingin mengontraknya, namun sang agen tidak mencapai kesepakatan dengan pihak klub.

Selanjutnya, Karaboue sempat terbang ke Tripoli, Libya untuk menunjukkan kemampuannya di hadapan Saadi Khadafi (anak Moammar Khadafi). Khadafi terkesan dengan penampilan Karaboue dan bahkan sempat menyalaminya namun sang pemain tidak ditawari kontrak. Jean Michel kembali membawanya ke negara lain, kali ini ke Maroko. Selama 2 minggu, Karaboue berlatih dengan klub setempat namun sang agen menolak penawaran pihak klub. Sang agen mengatakan kepada sang pemain bahwa dia memiliki rencana yang lebih besar untuknya.

Pada tanggal 4 Januari 2009, keduanya tiba di Paris. Sang agen membawa Karaboue ke sebuah hotel, mengambil paspornya dan berkata kepadanya bahwa dia akan kembali dalam 2 hari. “Itulah terakhir kalinya saya melihatnya”, kata Karaboue. Pada saat itu dia masih berusia 16 tahun dan hanya memiliki uang sebesar 20 euro.

Jean Claude Mbvoumin, pesepakbola asal Kamerun yang sempat memperkuat tim nasional, sangat sering mendengar kasus serupa, bahkan dia membantu menangani kasus ini. Pada tahun 2000, Mbvoumin mendirikan sebuah organisasi non-pemerintah bernama Foot Solidaire. Organisasi ini membantu para korban trafficking in person yang menimpa para pemain Afrika.

Menuntut Tanggungjawab FIFA

Belum lama ini Qatar menjadi sorotan aktivis hak asasi manusia karena membiarkan terjadinya praktik-praktik trafficking in person terhadap tenaga kerja asing (sebagian besar asal Nepal) yang bekerja di proyek pembangunan stadion untuk Piala Dunia 2020. Pada bulan November tahun lalu, organisasi yang menaruh perhatian di bidang HAM, Amnesty Internationalmerilis laporan yang berjudul  The Dark Side of Migration: Spotlight on Qatar’s construction sector ahead of the World Cup.

Dalam laporannya, Amnesty menemukan bahwa agen ketenagakerjaan melakukan penipuan terhadap calon tenaga kerjanya dengan menjanjikan mereka gaji yang layak. Faktanya, mereka menerima gaji yang lebih rendah dari yang dijanjikan sebelumnya. Penderitaan mereka tidak berhenti sampai di situ. Ada juga yang gajinya ditahan bahkan sama sekali tidak dibayarkan. Di samping itu, paspor mereka juga ditahan dan mereka dilarang untuk meninggalkan Qatar.

Kondisi pekerjaan mereka juga tidak lepas dari masalah. Banyak dari mereka yang dipaksa bekerja dengan jam kerja yang sangat panjang dan dalam kondisi panas ekstrim tanpa perlindungan kesehatan dan keselamatan kerja yang memadai. Padahal, peraturan ketenagakerjaan Qater melarang perusahaan untuk mempekerjakan karyawannya di bawah terik matahari antara pukul 11.30 hingga 15.00.

Tidak hanya itu saja, bahkan kondisi di rumah mereka pun tidak lepas dari masalah. Mereka ditempatkan di rumah dengan kondisi sanitasi yang buruk dan tanpa aliran listrik. “Sudah jatuh tertimpa tangga” adalah ungkapan yang tepat diberikan untuk mereka.

Pada akhirnya, sudah menjadi suatu kewajiban bagi pihak-pihak terkait untuk meminimalisasi efek negatif industri sepakbola. FIFA, sebagai induk organisasi tertinggi dari olahraga yang paling digemari di planet ini, tidak boleh berdiam diri melihat fenomena ini.

Berita baiknya, Sepp Blatter pernah mengeluarkan pernyataan bahwa “kondisi yang layak dalam pekerjaan haruslah diterapkan dengan segera” dan “para politisi dan pengusaha harus berkontribusi untuk meningkatkan kondisi yang saat ini tidak layak”.

Bagaimanapun juga, sepakbola adalah bagian dari olahraga dan salah tujuan olahraga adalah menggalang solidaritas antara negara dan menciptakan kehidupan yang lebih baik, bukan sebaliknya.

(Tulisan ini dimuat di http://www.panditfootball.com . Link lengkap dari tulisan ini dapat dilihat di : http://www.panditfootball.com/perdagangan-manusia-dan-wajah-kelam-globalisasi-sepakbola/ )

Kalian Suka Sepakbola???

Image

sumber foto : http://krjogja.com/photos/12d59b8f44228ffef11edcfac898eb5b.jpg

Terkait dengan judul tulisan di atas, orang yang kenal dekat dengan saya biasanya mengerti apakah saya benar-benar bertanya atau sedang melontarkan kalimat sarkastis. Sudah lama sebenarnya saya ingin menulis mengenai fenomena ini karena beberapa tahun belakangan ini saya mempunyai “hobi” baru, yaitu mengamati tingkah laku seseorang. Dan yang kali ini saya sorot adalah tingkah laku sebagian orang yang “terlihat” seperti penggemar sepakbola. Saya tekankan di kata “terlihat” karena bisa saja mereka tidak benar benar menggemari sepakbola.

Entah kapan mulai muncul trend “ikut-ikutan menyukai sepakbola”. Namanya juga trend, seperti layaknya pakaian yang sedang trend, sebuah gaya hidup dianggap wajar wajar saja apabila sedang trend. Sedikit cerita mengenai diri saya. Saya menyukai sepakbola sejak tahun 1994 dan tidak ada orang yang mempengaruhi saya untuk menyukai sepakbola, bahkan ayah dan adik laki laki saya pun tidak suka sepakbola.

Kenapa saya bisa suka? Salahkan Piala Dunia 1994. Saya hanya nonton pertandingan final antara Brasil dan Italia. Dan dari situ saya suka Paolo Maldini, seorang bek tangguh. Entah kenapa saya cenderung mengagumi pemain belakang dan……kiper. Oh iya, saya juga pernah bermain sepakbola, tapi dengan teman-teman lelaki karena pada saat itu tidak ada perempuan yang bermain sepakbola. Hal ini pun saya lakukan secara diam-diam tanpa sepengetahuan orangtua karena mereka melarang saya bermain sepakbola dengan laki-laki.

Orangtua saya tidak masalah dengan hobi saya menonton sepakbola, tetapi ketika kawan kawan saya di SD mengetahui bahwa saya suka sepakbola, mereka menganggap saya aneh. Mereka menganggap bahwa perempuan tidak pantas menyukai sepakbola, Padahal saat itu saya tahu bahwa Swedia mempunyai timnas perempuan. Toh tidak ada salahnya saya menyukai sepakbola. Saya tetap pada pendirian saya dan saya tidak merasa ada yang salah di dalam diri saya. Dan sampai saat ini sepakbola menjadi bagian dari kehidupan saya.

Kembali lagi ke masalah “cari perhatian” dengan pura pura suka sepakbola. Suatu hari ketika sedang berada di transjakarta, saya mendengar percakapan yang saya dengar antara 2 orang remaja putri SMA. Karena saya tidak tahu nama mereka, sebut saja mereka: A dan B. Kira kira beginilah percakapan antar mereka :

A : “Elu suka tim apa sih?”

B : “Hmmmm, MU kali yeee….tapi gebetan gue suka MU juga nggak ya? ”

Saya yang sedang asyik membaca buku sontak antara kaget dan ingin tertawa terbahak-bahak mendengar percakapan tersebut. Sayangnya nanti saya dibilang gila karena tertawa sendiri, akhirnya saya pun terpaksa menahan tawa. Haduh….hari gini ikut-ikutan suka sepakbola untuk cari perhatian ke cowok yang disukai. Please girls….be yourself….! Saya pun tidak  pernah berpura-pura menyukai olahraga F1 😀 . Di lain hari, seorang follower saya di twitter menulis status : “Ser del Barça es, el millor que hi ha”. Kemudian muncullah naluri keisengan saya. Saya tanya arti kalimat tersebut. Dia tidak menjawabnya, entah karena tidak tahu atau karena malas menjawab 😀 . 

Berpura pura suka sepakbola untuk cari perhatian juga bukan hanya dilakukan seperti si B tadi yang membicarakan “gebetannya”, Ada juga yang ikut-ikutan pasangannya mengenakan kaus tim sepakbola yang sama dengan pasangannya. Suatu hari setelah selesai berlatih futsal, saya pernah bertanya kepada seorang perempuan yang mengenakan kaus Real Madrid : “Mbak ikutan fans klub Real Madrid?….”. Dia menjawab : “Nggak mbak, saya ngga ngerti, cuma ikut-ikutan aja”. Dalam hati saya berkata : “Wah, perempuan ini lebih “jujur” karena dia bilang bahwa hanya ikut-ikutan”. Sepertinya dia sedang menonton pacarnya yang sedang bermain futsal, karena dia duduk di bangku dekat lapangan sambil mengarahkan pandangannya ke lapangan.

Alasan lain (yang jelas hal ini perempuan) yang membuat seseorang suka sepakbola adalah karena pemainnya yang ganteng-ganteng. Ya, memang tidak semua pemain sepakbola ganteng-ganteng, tapi ada seseorang di kontak BBM saya (saya tidak perlu sebut nama dia) yang mengakui hal itu. Bahkan dia pernah nitip saya untuk dibelikan kaus timnas Spanyol. Soal pemain ganteng ini, siapa sih yang tidak suka melihat orang ganteng?? Saya pun suka, namun hal itu bukan jadi patokan saya untuk memilih pemain favorit atau tim favorit. Maldini kebetulan memang ganteng, tapi banyak yang lebih ganteng. Iker Casillas memang ganteng (kiper favorit saya sejak tahun 2000), tapi Victor Valdes (kiper Barcelona) lebih ganteng. Walaupun demikian saya tidak suka Valdes. Dan perlu diingat bahwa selain Milan dan Madrid, saya juga suka Arsenal. Saya suka Arsenal karena ada David Seaman, seorang kiper yang saya anggap hebat dibanding kiper-kiper timnas Inggris dalam beberapa tahun terakhir ini. Dan dia nggak ganteng lho :D.

Sejujurnya saya sering kesal kalau semua perempuan yang suka sepakbola dianggap bahwa mereka suka sepakbola karena pemainnya yang ganteng. Saya tidak seperti itu karena saya pernah rela nonton timnas Indonesia di Stadion GBK sendiri di malam hari, sampai sampai saya harus bolos kelas bahasa Perancis dan mencari tiket di calo dalam kondisi panas terik :D. Itulah untuk pertama kalinya saya menonton sepakbola di stadion, tepatnya pada Piala Asia 2007.

Fenomena “ikut-ikutan” lainnya adalah banyaknya orang (baik laki-laki dan perempuan) yang mengenakan jersey Barcelona. Berdasarkan pengamatan saya, setiap hari minimal ada 1 orang yang mengenakan jersey Barcelona. Mulai dari yang sedang jalan di mall, berolahraga renang (mungkin saking cinta dengan Barcelona sampai rela berbasah basahan di kolam renang dengan jersey tim favoritnya :p), sedang mencari uang dengan menjadi joki 3 in 1, sampai dengan penjual minyak keliling. Presiden klub Barcelona, Sandro Rosell pasti sangat senang apabila datang kesini karena banyak sekali penggemar Barcelona yang berada disini. Itu berarti dia sukses dalam hal memasarkan produk produknya. Selamat ya om Sandro….pasti anda terpilih lagi di kampanye presiden klub selanjutnya.

Tidak hanya orang-perorang yang bisa cari perhatian mengatasnamakan sepakbola, bahkan ada juga sebuah media yang memberikan kesempatan kepada perempuan untuk menjadi “Soccer Babes”. Mungkin saya terdengar sinis atau nyinyir atau sarkasitis, tapi inilah pendapat saya : “kalau memang mau adil, pemilihan “soccer babes” itu jangan hanya mengandalkan tampang saja, cobalah kontestan tersebut dites mengenai pengetahuan soal sepakbola”. Well, dunia memang tidak adil…..namanya juga media yang merupakan bagian dari bisnis. Sah-sah saja mereka membuat kontes semacam itu walaupun buntut-buntutnya sang pemenang hanya dinilai berdasarkan cantik saja. Ah, cantik pun relatif. Seperti seseorang menganggap bahwa saya cantik ala sosialis.  Lho kok jadi melenceng begini…hahahah 😀 😀 . Intinya, jadilah dirimu sendiri, jangan ikut-ikutan. Seperti kata Kurt Cobain : “I’d rather be hated for who I am than loved for who I am not”.

Image

Nama Diego da Silva Costa memang tidak terlalu populer di kalangan penggemar sepakbola, tidak seperti Lionel Messi atau Cristiano Ronaldo. Walaupun demikian, dia menjadi pahlawan pada pertandingan derby Madrid dengan gol tunggal yang dicetaknya pada menit ke-11. Gol ini sekaligus memecahkan “kutukan” yang dialami Atletico selama 14 tahun belakangan ini, yaitu tidak pernah menang atas Real Madrid pada pertandingan Liga. Sebelumnya, Costa juga pernah mencetak  gol di Santiago Bernabeu, yaitu pada saat final Piala Raja 17 Mei lalu.

Perjalanan karir Diego Costa di sepakbola agak sedikit mengejutkan. Sang pemain tidak pernah bergabung dengan klub apapun sampai dengan usia 16 tahun. Lantas, dimana dia menghabiskan waktunya sampai dengan umur 16 tahun?? Tidak lain dan tidak bukan adalah di jalanan. Ya, dia dibesarkan di kota Lagarto, sebuah kota di Brasil yang menurutnya tidak mempunyai fasilitas olahraga ataupun lapangan rumput. Ketika Messi mendapatkan pengetahuan mengenai sepakbola di “La Masia”, Costa pernah mengakui bahwa “jalanan adalah sekolah saya”.

Pada saat berusia 14 tahun, Costa dan keluarganya pindah ke Sao Paulo. Disana, dia bergabung dengan klub sepakbola “Barcelona Esportivo Capel”. Ketika bermain di klub ini, dia pernah dihukum karena memukul pemain lawan dan mengancam wasit. Well, Costa ini bisa diibaratkan  “Mario Balotelli” ala Brasil. Dia pernah mengungkapkan bahwa ada satu hal negatif karena dia tidak pernah didaftarkan oleh orangtuanya ke akademi sepakbola. Berikut pernyataannya :

“Di lapangan, saya bertengkar dengan setiap orang, saya tidak dapat mengontrol diri saya, saya tidak punya respek terhadap lawan, saya pernah berpikir bahwa saya harus membunuh mereka. Anak yang tumbuh  di akademi sepakbola diajarkan untuk mengendalikan dirinya dan menghormati orang lain, akan tetapi tak seorangpun yang memberitahu. Saya terbiasa untuk melihat para pemain saling menyikut wajahnya satu sama lain dan saya pernah menganggap bahwa itulah aturannya”

Beruntung hal buruk tersebut tidak mempengaruhi karirnya ke depan. Menariknya, dia mendapatkan pengurangan hukuman dan pada tahun 2006 mendapatkan tawaran untuk bermain di klub asal Portugal, Sporting Braga. Jorge Mendes-lah yang berperan dalam kepindahannya. Mendes juga adalah agen dari para pemain bintang seperti Falcao, Cristiano Ronaldo, Pepe, Thiago Silva, Angel di Maria, dan pelatih Chelsea, Jose Mourinho.

Costa bergabung dengan Atletico Madrid pada tahun 2007, akan tetapi tidak pernah sekalipun berkostum Atletico pada 2 musim pertamanya. Dia malah dipinjamkan ke Braga, Celta Vigo, dan Albacete. Pada musim 2009-2010, dia dijual ke Real Valladolid dan kembali ke Atletico pada musim berikutnya. Pada bulan Juli 2011, Costa mengalami cedera cruciate ligament rupture yang cukup parah, sehingga mengharuskannya beristirahat selama 6 bulan.

Setelah sembuh dari cedera, lagi-lagi dia sempat dipinjamkan ke klub lain, kali ini ke Rayo Vallecano sampai berakhirnya musim 2011-2012. Di musim 2012-2013 inilah kehebatan Costa mulai mendapatkan perhatian. Diduetkan dengan Radamel Falcao, kedua striker ini menyumbang total 54 gol bagi klubnya pada musim 2012-2013 (Costa menyumbang 20 gol, sementara Falcao menyumbang 34 gol). Kelebihan sang pemain dapat dideskripsikan secara singkat : kuat secara fisik, agresif, dan punya kemampuan dalam duel-duel di udara. Para pemain bertahan seringkali terpaksa menghentikannya apabila diperlukan. Satu hal yang menjadi catatan buruk dari Costa adalah tempramen-nya yang meledak-ledak, yang kadang merugikan dirinya sendiri dan timnya. Pelatih Atletico, Diego Simeone bahkan pernah beberapa kali menariknya keluar dan menggantikannya dengan pemain lain karena takut sang pemain terkena kartu merah akibat tidak dapat mengendalikan emosinya.

Kehebatan Diego Costa pun menarik perhatian pelatih timnas Brasil, Luis Felipe Scolari. Costa sempat dipanggil untuk memperkuat timnas Brasil pada pertandingan persahabatan melawan Italia dan Rusia pada bulan Maret 2013. Sayangnya, Costa tidak dipanggil untuk memperkuat timnas Brasil pada Piala Konfederasi. Sampai saat ini, Costa tidak pernah bermain pada pertandingan resmi dengan timnas Brasil.

Melihat penampilannya yang impresif, cukup mengherankan apabila pada pertandingan selanjutnya dia kembali tidak dipanggil oleh Scolari. Kendati demikian, Costa tidak perlu khawatir karena dia masih memiliki opsi kedua : memperkuat timnas Spanyol. Ya, Costa resmi menjadi warganegara Spanyol pada tanggal 5 Juli 2013 setelah disumpah di hadapan catatan sipil di Madrid. Dia diuntungkan dengan peraturan FIFA yang memungkinkannya untuk memperkuat timnas Spanyol karena dirinya belum pernah tampil pada pertandingan resmi bersama Brasil. Pada saat ini, Federasi Sepakbola Spanyol (RFEF) sedang mengirimkan permintaan kepada federasi sepakbola dunia (FIFA) agar Costa dapat memperkuat timnas Spanyol.

Selain itu, Costa juga pernah mendapatkan tawaran dari Liverpool pada bursa transfer musim panas lalu namun dia memilih bertahan di klubnya saat ini, Atletico Madrid. Keinginan Liverpool untuk menggaet pemain berusia 24 tahun ini sangat serius. Liverpool berencana menaikkan penghasilannya 3 kali lipat dibandingkan yang diterimanya pada saat itu, namun memang bukan hanya uang yang semata-mata menjadi pertimbangan sang pemain.

Berikut penuturannya mengenai tawaran dari Liverpool :  “Kesempatan itu ada, bahkan hampir saya ambil. Liverpool tim hebat tetapi setelah bekerja keras menuju skuad utama, bagaimana bisa saya meninggalkan tim? Saya pikir sangat penting bertahan dan berkembang bersama Atletico. Saya ingin bermain di sini untuk beberapa musim ke depan. Saya mendapat kepercayaan penuh dan merasa dihormati di sini. Saya sudah lama mengenal sepakbola dan benar-benar bisa mencintai klub. Cara terbaik memperlihatkan rasa cinta adalah bermain semaksimal mungkin, ini pandangan saya”, katanya.

“Memperlihatkan rasa cinta dengan bermain semaksimal mungkin”. Itulah yang dilakukannya pada pertandingan melawan Real Madrid di Stadion Santiago Bernabeu pada bulan Mei lalu. Satu dari 2 gol Atletico dicetak olehnya sekaligus memastikan Atletico menjadi juara. Dia kembali menjadi pahlawan kemenangan timnya pada derby pertandingan liga. Satu gol yang diciptakannya pada menit ke-11 cukup untuk membungkam Madrid yang diperkuat dengan para pemain bintang  bergaji sangat tinggi. Ya, kadang uang tidak menjamin suatu tim untuk meraih kemenangan. Diego Costa bersama timnya telah membuktikan hal tersebut.