Tag Archive: hak asasi manusia


Last November, I had chance to cover life of Hazara refugees in Indonesia. I have been interested in refugees related issues for the last two years, since following news about Syrian conflict. Refugees has become the center of global media spotlight. United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR) estimated that the number of Syrian refugees exceed 4 millions for the first time.

In general, refugee crisis isn’t only about Syria. Hazara refugees story are tragic as others. Hazara people have lived hundred years as minority in Afghanistan . To make the matter worse, they experience double discrimination because, for many people, the religion they practice is different from the one most people practice. Most of them are Shiite Muslims in the Sunni Muslims majority nation. Besides, the way the look is also different from the way most people look. The Hazara people have Asiatic look and almost appear to look Chinese or Mongol.

IMG_0959

Some of many Hazara refugees who attend futsal friendly game

WP_20151129_001

Some other refugees who also attend futsal friendly game

When the pro-communism government came on power in Afghanistan in 1980s, the pressures on Hazaras reduced but the situation changed drastically after the fall of them. Then, the Hazaras were systemically under persecution by different militia groups. When Taliban was ruling on Afghanistan, the Hazaras again faced massacre and forced displacement. After Taliban was overthrown in 2001, it was thought that their situation would also change but in reality, as a movement, Taliban is still exist. And last November, Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) linked–militia beheaded seven people from Hazara ethnic in the southern province of Zabul following their kidnapping a month before. Three women and a child were among of the victims.

Many Hazaras have been forced to seek refuge overseas, and some of them ended up in Indonesia as a transit place in their journey to find a safer place to live. They then apply for refugee status to the UN refugee agency, the UN High Commissioner for Refugees (UNHCR). Unfortunately, they cannot attend school or work legally.

In Cisarua, West Java, a group of teenage girls from Afghanistan have found a surprising escape from the boredom and seeming hopelessness of their lives: futsal. Twelve-year-old Banfsha Mudaber arrived in Indonesia from Herat Province in the western part of Afghanistan with her parents and four siblings in December 2013. The Mudabers flew to Malaysia before continuing to Indonesia by boat together with some 24 other people. Like many of their countrymen, they settled temporarily in Cisarua, Bogor, about 80km away from Jakarta, while awaiting resettlement, which could take years.

Banfsha cannot attend a formal school. Every day from 6 A.M. to noon she studies at the Refugee Learning Center, which was set up with some international support by other refugees. To kill time, Banfsha and her 14-year old sister Nooria often played football with other kids. Inspired by a friendly match of the boys’ football team, some girls from the Refugee Learning Center formed a football team. This was something unthinkable in their own country.

IMG_0964

Banfsha was playing futsal. She refused to show her face, so i respected her decision.

“Our parents did not allow us to play football at home because there were a lot of killing, kidnapping, and shooting. It just wasn’t safe,“ said Banfsha. And then there is also cultural barrier. “Many families think that if girls play football, they are bad girls,” she added.

But eventually the parents allowed their daughters to play. The team later became a futsal team, which is an indoor version of the mini football. Said Banfsha’s sister Nooria, 14: “It was my father who wants us to play football.”

IMG_0947

Nooria also refused to show her face, so i took her picture from behind

On the day I visited them, the two were playing in a friendly match with a team from another refugees learning center. Nooria and Banfsha said they are passionate about futsal. Playing futsal makes them feel healthy and fresh.

The girls’ futsal team is led by Said Sadeq Akbari, 33, who had been a coach for the last 13 years. He used to coach a men’s football team in a sports center in Tehran, Iran. Akbari said he was happy with the progress of the girls’ futsal team.

“I coach the girls to make them healthy and to prepare them if they eventually decide to play futsal or football more seriously,” he said. ”They are good players, but if they have more facilities, they will get even better,” he added.

IMG_0956

Coach Said was standing in the middle

Life may be safer in Indonesia, where they don’t fear being massacred or beheaded by the militias, but it is not any easier, with limited money and a future that remains unclear. Since refugees cannot legally work, they often have to rely on their savings.

“As refugees, we could be here for four to five years, and we don’t have much money. We don’t know where the UNHCR will sent us,” said Banfsha, adding, “but wherever they send us, it will not be a problem.”

She told me her hopes for the future: “I want to become a writer or a journalist like you, because I want to know about refugees. I want to know what their problems are.”

Despite their hardship, they never lose hope and faith.

“Our purpose of coming here is to be safe and to have education. By having education we can improve our life,” said Nooria.

IMG_0934

Refugee Learning Nest girls futsal team

And last week, surprisingly and accidentally, I met 4 Hazara refugees in Central Park Mall, West Jakarta. I seems that I get beter in recognizing faces. Before, I even couldn’t distinguish Hazara and Chinese because they are both Mongoloid. I told them that three months ago, I wrote reportage about Hazara refugees in an online magazine. Then I talk to them for more than 30 minutes.

Miki, who previously lived in Kabul said  : “Of course I know that every country has its own problem. But here, in Indonesia, i get more freedom”. Other refugee, Ahmad, told his risky journey by boat from Malaysia to Medan. Most of them arrived in Indonesia by boat, which was a very risky journey.

Many people still asking why “refugees don’t look poor”. I told you one thing : most people who seek refuge in other countries don’t feel safe. SAFETY is a BASIC HUMAN RIGHTS. Hazara people fleed their home countries because they fear persecution based on their race and religion.

As for me, my encounter with refugees leave me a deep impression. I keep asking why,  in this twentieth century , there is still religious and ethnic persecution. This is make me sad and broken heart. Then I realized that the only winner in war is weapon industry. Civilians suffer the most in war. Making the world a better place to live is not an easy task. As long as most people worship money and power, peace is only an illusion.

hazara refugees boys

Hazara refugees that I met accidentally at Central Park Mall

—–

This story has been published in magdalene.co  . You can see the original version here . All pictures are mine.

 

 

 

Seperti kita semua ketahui , tanggal 1 Mei lalu diperingati sebagai Hari Buruh. Perlu diingat bahwa yang dimaksud dengan “buruh” disini bukan hanya mereka yang bekerja di pabrik , melainkan semua pekerja. Direktur dan manajer pun dikategorikan sebagai buruh, karena mereka masih menerima gaji. Sementara itu, penjual siomay langganan anda di pinggir jalan itu tidak dapat dikategorikan sebagai buruh….kecuali apabila dia bekerja untuk “boss” somay. 😀

Kali ini saya ingin membahas sedikit mengenai nasib pekerja media di Indonesia. Pada tanggal 1 Mei lalu, saya sengaja datang datang ke sekitar Bundaran Hotel Indonesia untuk memotret aksi besar besaran dalam rangka perayaan Hari Buruh. Seperti yang pernah saya katakan sebelumnya di beberapa tulisan saya, memotret adalah hobby saya, terlebih memotret aksi demonstrasi, meskipun hal ini tidak ada kaitannya dengan pekerjaan saya di media olahraga. 😀

Satu hal yang membuat saya tertarik adalah adanya pekerja media yang tergabung “Forum Pekerja Media”, yang berpartisipasi di aksi itu. Sebagai seorang pekerja media, tentunya saya sangat tertarik dengan yang mereka lakukan, bahkan saya diajak bergabung. Sayangnya, pada hari itu saya bekerja, jadi saya tidak dapat bergabung dengan mereka sampai akhir. Perlu dicatat disini bahwa yang dimaksud dengan pekerja media bukan hanya jurnalis, melainkan juga mereka semua yang bekerja di media, termasuk mereka yang bekerja di percetakan yang terkait dengan media.

Forum Pekerja Media mengatakan bahwa hingga saat ini mayoritas media tidak memiliki serikat pekerja. Ada kecenderungan bahwa pada saat ini, ancaman kebebasan pers justru datang dari dalam industri media itu sendiri, bukan dari negara. Menurut Aliansi Jurnalis Independen (AJI), posisi tawar pekerja media yang buruk karena tidak berserikat itulah yang membuat pemilik media kurang memperhatikan kesejahteraan mereka.. Selain itu, praktek “konvergensi media” membuat beban kerja pekerja media bertambah akan tetapi tidak diiringi dengan peningkatan kesejahteraan.

IMG_0224

Belum lagi, yang mengejutkan, ada jurnalis yang berstatus sebagai pekerja outsourcing. Hal ini tidak dapat dibenarkan karena jurnalis adalah bagian dari “pekerjaan inti” di sebuah perusahaan media. Berdasarkan data Aliansi Jurnalis Independen, sebagian jurnalis berstatus tidak tetap. Sebagian dari mereka juga menerima gaji yang rendah , jauh dari upah minimum regional yang berlaku di masing masing provinsi.

Pada tahun lalu, AJI mengatakan bahwa upah layak seorang jurnalis di Jakarta adalah Rp. 6.5 juta. Hal itu didasarkan pada survei yang dilakukan AJI Jakarta pada Oktober-November 2014 terhadap kebutuhan hidup layak jurnalis di Jakarta dengan pengalaman kerja setahun atau setelah diangkat menjadi pekerja tetap. AJI mengatakan bahwa kerja jurnalis berbeda dengan pekerja di sektor lain karena pekerjaan jurnalis membutuhkan keahlian khusus. Jurnalis bertanggung jawab untuk menyuarakan kepentingan publik. Rendahnya kesejahteraan ini justru akan membuat mereka “lemah” dalam melawan godaan suap dalam bentuk apapun dari narasumber.

Tuntutan lainnya yang disuarkan oleh Forum Pekerja Media adalah agar para pemilik media memperhatikan jaminan sosial para pekerjanya. Adanya potensi besaran iuran BPJS Ketenagakerjaan akan membuat pemilik media mengurangi fasilitas yang diberikan selama ini. Khusus untuk pekerja media perempuan, masih terjadi pembedaan pemberian tunjangan pemeliharaan kesehatan untuk keluarga pekerja media perempuan dibandingkan pekerja media laki laki. Masih banyak perusahaan yang tidak memberikan cuti haid atau ruang laktasi bagi pekerja perempuan yang masih menyusui anaknya.

IMG_0219

Bagaimanapun juga, pers adalah salah satu pilar demokrasi. Kebebasan pers dalam berserikat adalah bagian dari demokrasi. Pas de liberté sans liberté de la presse (tidak ada kebebasan tanpa kebebasan pers). Kesejahteraan pekerja media tentunya akan berdampak besar bagi kebebasan pers.

IMG_0227

                                                           Saya di tengah tengah aksi May Day 😀

WP_20150501_010[1]

(Foto-Foto adalah koleksi pribadi penulis. Diambil pada tanggal 1 Mei 2015)

Jika Anda penggemar sepakbola, Anda mungkin mengetahui bahwa Liga Sepakbola Spanyol, La Liga, adalah salah satu Liga terbaik di dunia. Pemain paling terkenal Spanyol, Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi, menjadi incaran dari merek-merek olahraga terkenal di seluruh dunia. Menurut laporan majalah Forbes mengenai peringkat atlet berpenghasilan terbesar di dunia, Ronaldo berada di peringkat ke-2 dalam daftar atlet terkaya di dunia, sementara itu Messi menempati peringkat ke-4 .

Di tengah ingar bingar kompetisi sepakbola Spanyol, ada banyak pesepakbola perempuan yang nasibnya sangatlah berbeda dengan para pesepakbola laki-laki pada umumnya. Secara kultur, Spanyol bukanlah negara yang melarang perempuan untuk beraktivitas di dunia olahraga, namun hampir mustahil untuk mendapat penghasilan sebagai pesepakbola profesional jika Anda perempuan.

Di Spanyol, mayoritas pesepakbola perempuan menekuni profesinya sambil melakukan pekerjaan lainnya atau sambil belajar di sekolah. Tidak seperti di Amerika Serikat, di mana sepakbola populer di kalangan perempuan, di Spanyol sepakbola perempuan tidak dianggap sebagai kompetisi profesional. Banyak klub yang memberikan gaji di bawah standar bahkan ada klub yang sama sekali tidak memberikan gaji. Terminologi profesional yang dimaksud di sini adalah ada kontrak dalam jangka waktu tertentu, ada tunjangan, terlindungi oleh jaminan sosial, dan sesuai dengan aturan gaji minimal”.

Vero Boquete, pemain asal Spanyol yang bermain di FFC Frankfurt, menjelaskan mengenai masalah kontrak profesional yang dimiliki oleh para pesepakbola perempuan: “Jika kita mendalami data Federasi Sepakbola Spanyol (RFEF), di negara kami (Spanyol), hanya 31 pesepakbola perempuan yang dikontrak secara profesional sementara ada 2.660 pesepakbola laki laki yang dikontrak secara profesional.”

Kesenjangan pendapatan berdasarkan gender bahkan lebih dalam lagi. Berdasarkan data tahun 2013, rata rata gaji yang diterima oleh pesepakbola laki-laki yang bermain di divisi utama adalah 1,1 juta euro per tahun, sementara gaji rata rata yang diterima oleh pesepakbola perempuan adalah 5000 euro. Lebih lanjut, gaji terendah yang diterima oleh pesepakbola laki-laki (yang bermain di divisi utama) adalah 120.000 euro per tahun, sementara untuk pesepakbola perempuan adalah 0 euro. Benar, ada yang tidak menerima gaji karena walaupun klubnya bermain di divisi utama, namun status kompetisi ini bukanlah kompetisi profesional alias amatir. Bandingkan dengan Cristiano dan Messi yang masing-masing menerima gaji sebesar 18 juta euro dan 20 juta euro.

Ainhoa Tirapu de Goni, kiper klub Athletic Bilbao, harus bekerja di pagi hari di sebuah toko alat-alat olahraga berskala internasional bernama “Dechatlon” dan pada siang hari, dia menghadiri sesi latihan di klubnya. De Goni yang menyandang gelar sarjana kimia dan master di bidang environmental contagion dan toksikologi ini juga sedang melanjutkan pendidikannya ke jenjang doktor.

Pemain perempuan lainnya, seperti Natalia Pablos, yang saat ini bermain di Arsenal Ladies, sempat harus absen memperkuat tim nasional Spanyol selama dua tahun karena melanjutkan pendidikan ke jenjang master. Namun, karena kerja keras dan kualitasnya, Pablos mampu kembali ke tim nasional dan bahkan membawa timnas Spanyol lolos ke Piala Dunia 2015 (yang akan diselenggarakan di Kanada) untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Di sisi lain, dukungan RFEF bagi tim nasional sepakbola Spanyol pun rendah. Vero Boquete, mengatakan bahwa RFEF hanya memberikan uang saku sebesar 30 euro per hari kepada para pemain perempuan. Jumlah itu hanya sepersepuluh kali dari uang makan yang diberikan oleh pebasket perempuan Spanyol yang bergabung ke pusat pelatihan timnas.

“Mengapa saya mengatakannya? Karena ini adalah kenyataan. Karena kami mewakili negara kami di level tertinggi tetapi kami tidak diperlakukan sebagaimana mestinya,” kata Boquete.

Menanggapi berbagai kesenjangan antara pesepakbola laki-laki dan perempuan di Spanyol, Vicente Temprado, Ketua Komite Sepakbola Perempuan mengatakan bahwa: “Saya yakin bahwa di sepakbola tidak ada “machismo” (chauvinisme laki-laki). Machismo adalah produk dari sebuah pendidikan di masa lalu. Saya rasa saat ini banyak orang menyukai sepakbola perempuan”.

Sebaliknya, Mari Mar Prieto, mantan pesepakbola Spanyol mengatakan bahwa: “Tidak dapat disangkal bahwa ada “machismo” di sepakbola. Jika tidak terjadi hal itu, maka kondisi sepakbola perempuan akan lebih baik. Dikatakan bahwa sepakbola perempuan tidak menghasilkan uang, tetapi mengapa tidak dibantu dan dipromosikan?” kata Prieto.

“Tidak menghasilkan uang” inilah yang juga menjadi argumen Florentino Perez, presiden klub Real Madrid, untuk tidak membentuk tim sepakbola perempuan, sementara tim-tim besar Spanyol lainnya seperti Barcelona, Atletico Madrid, Sevilla, Valencia, Real Sociedad, dan Athletic Bilbao telah memilikinya.

Terlepas dari semua permasalahan yang telah dijelaskan di atas, Spanyol, sebagai negara pihak yang meratifikasi Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination against Women (CEDAW) wajib memperhatikan nasib pesepakbola perempuan. Konvensi itu mengamanatkan bahwa tidak boleh ada diskriminasi terhadap perempuan dalam pekerjaan. Perempuan memiliki hak untuk pendapatan yang sama dan perlakuan yang setara dalam pekerjaan.

Perjalanan sepakbola perempuan Spanyol masih tertinggal jauh dari negara-negara Skandinavia, Jerman dan Amerika Serikat. Semua ini hanya dapat dicapai apabila semua pihak berperan, tidak hanya para pemain namun juga negara, Federasi sepakbola, masyarakat, dan pelaku sepakbola pada umumnya.

——

(Tulisan ini dimuat di : http://www.magdalene.co. Link lengkap tulisan ini dapat dilihat di : http://magdalene.co/news-405-pesepakbola-perempuan-di-spanyol-bermain-di-divisi-utama-namun-termarginalkan.html . Versi bahasa Inggris dari artikel ini dapat dilihat di : http://magdalene.co/news-406-women-players-play-second-fiddle-in-soccer-giant-spain-.html )

Image

 

(sumber gambar : http://metalurgicosdeminas.com.br/wp-content/uploads/2014/04/discriminacao.gif)

 

Artikel mbak Lorraine yang berjudul “Issue SARA” menginspirasi saya untuk menulis artikel ini.

Sebagai seorang warga negara Indonesia, bisa dibilang saya tidak pernah mengalami diskriminasi suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA). Saya memang beruntung, namun tidak demikian halnya dengan beberapa kawan-kawan saya. Cerita yang saya rangkum ini adalah kisah nyata yang diceritakan oleh kawan-kawan saya. Nama orang-orang dalam kisah ini sengaja disamarkan tetapi tempat kejadian tidak saya samarkan. Saya hanya ingin menyadarkan bahwa semboyan “Bhinneka Tunggal Ika” memang belum diterapkan sepenuhnya oleh masyarakat Indonesia. 

1. Kantor Akuntan
Pada tahun 2006, seorang kawan perempuan (sebut saja Y) baru saja lulus kuliah dari jurusan akuntansi di salah satu universitas di Kanada. Dia berniat mencari pekerjaan dan menanyakan kepada saya jika saya memiliki teman yang bekerja di kantor akuntan. Saya memiliki seorang teman yang bekerja di kantor akuntan (sebut saja E). Saya menanyakan kepada E apakah ada lowongan pekerjaan di tempat dia bekerja. Dia menjawab ada, namun satu hal yang membuat saya terkejut adalah ketika E bertanya : “Teman lu agamanya apa?”. Saya jawab sejujurnya bahwa Y menganut agama tertentu. E menjawab : “Bos gue agamanya kuat, jadi dia cuma ingin merekrut karyawan yang beragama sama dengannya”. Saya berkata dengan ketus : “Ih kok diskriminatif gitu sih?”. Saya tidak meneruskan percakapan dengan E dan kemudian dalam hati saya berpikir : “Agamanya kuat?”, well…itu sih fanatik berlebihan..bukan “agamanya kuat”.

2. Tempat Kost
Pada tahun 2007, saya sering sekali melewati jalan salemba tengah karena saya mengikuti kursus TOEFL UI Salemba. Pada suatu hari saya dikejutkan dengan plang di salah satu tempat kost di Salemba yang bertuliskan : “Menerima mahasiswi dari agama tertentu”. Yang menjadi pertanyaan, apakah ada masalah jika orang yang tinggal di kost itu berbeda agama dengan pemilik kos??? Lalu apa masalahnya?

3. Petugas Keamanan Bandara
Teman saya, seorang lelaki asal Meksiko (sebut saja IL), mengalami perlakuan yang menurut saya agak diskriminatif. Ketika dia transit di bandara Los Angeles, dia didatangi oleh petugas keamanan bandara yang menanyakan bermacam-macam hal kepadanya, mulai dari kemana dia akan pergi, pekerjaannya, dan lain-lain. Hal yang menjadi masalah adalah praktik-praktik seperti ini lazim ditanyakan kepada orang yang terlihat berwajah Amerika Latin, bukan orang kulit putih. Beberapa kali orang-orang Amerika Latin (bukan hanya Meksiko tetapi Kolombia, Ekuador, Venezuela, dll) ditangkap karena melakukan tindak pidana penyelundupan narkotika, tetapi memukul rata bahwa semua orang Amerika Latin adalah pelaku tindak pidana narkoba adalah tindakan yang tidak adil.

4. Universitas
Seorang teman yang berprofesi dosen pernah bercerita kepada saya bahwa ada universitas swasta di Jakarta yang hanya menerima dosen dari agama tertentu. Seperti kisah-kisah sebelumnya yang saya tuliskan di atas dan di bawah, saya tidak akan menyebut agama tertentu di blog ini. Kalau ingin tahu, boleh kontak saya secara pribadi.

5. Sekolah
Salah satu bos di bekas kantor saya pernah bercerita mengenai sikap anaknya yang berubah setelah bersekolah di salah satu sekolah swasta di Depok. Si bos itu pernah menanyakan kepada anaknya : “Kok gak main dengan si ini (sambil menyebut nama teman si anak)?”. Anaknya menjawab : “Gak mau, dia kan agamanya…….” (sambil menyebut agama tertentu). Si bapak jelas kaget tak terkira dan tidak lama setelah kejadian ini, si bapak memutuskan untuk memindahkannya ke sekolah negeri. Beralasan apabila si bapak kaget karena dia tidak pernah mengajarkan kepada anaknya untuk tidak berteman dengan orang yang agamanya berbeda.

6. Seorang Kenalan di Twitter
Seorang kenalan saya di twitter berkali-kali pernah menekankan bahwa dia tidak akan memberikan bangku di KRL kepada orang dari etnis tertentu dan orang dengan berat badan berlebihan. Entah apa alasannya. Saya sudah unfollow dia. Tidak ada gunanya berteman dengan orang seperti itu.

 

Adakah diantara kalian atau kenalan kalian yang menjadi korban diskriminasi SARA?? Jika berkenan, boleh di-share kisahnya.

Image

(Sumber foto : http://static.goal.com/201600/201617hp2.jpg )

Sepakbola selalu diidentikan sebagai hal yang berbau maskulin. Selalu meneguhkan bahwa estetika permainan sepakbola mengajarkan suatu maskulinitas tradisional.

Jadi saat wanita terlibat langsung dalam sepakbola, selalu muncul stereotip bahwa  “sepakbola akan membuat wanita menjadi laki-laki”, “olahraga akan membahayakan kesehatan wanita”, “wanita tidak memiliki kemampuan untuk berolahraga” atau “wanita tidak tertarik untuk berkompetisi”.

Menurut stereotip partriarkis, lelaki dilahirkan untuk “mendominasi, bersaing, dan berjuang”, sebaliknya wanita diharuskan untuk “memahami, memiliki sifat penurut, bersolidaritas, serta menunjukkan ketenangan.

Menurut Ana Bunuel Heras, seorang sosiolog asal Spanyol, olahraga adalah sebuah lapisan sosial yang sempurna untuk mempertunjukkan identitas maskulin, yaitu agresi dan rivalitas yang diatur oleh peraturan tertentu.

Dalam buku berjudul “Del Juego Al Estadio” karangan Jacobo Rivero dan Claudio Tamburrini, dikatakan bahwa olahraga memiliki arti bahwa laki-laki lebih baik. Hal itu diciptakan melalui fakta bahwa cabang olahraga paling terkenal dan mendapatkan bayaran lebih baik adalah cabang olahraga yang dimainkan oleh laki-laki.

Diskriminasi Sepakbola Wanita di Inggris

Keterlibatan wanita di sepakbola telah berlangsung sejak lama. Ada bukti-bukti bahwa wanita telah bermain sepakbola sejak masa Dinasti Han di Cina. Sejarah sepakbola modern sendiri berawal di Inggris, termasuk sepakbola wanita.

Dalam laporan FA, pertandingan resmi pertama sepakbola wanita di Inggris digelar antara tim yang mewakili London Utara melawan London Selatan. Tim utara menang telak 7-1 atas tim selatan.

Sayangnya pada tahun 1921 FA melarang penyelenggaraan kompetisi sepakbola wanita. Alasannya bahwa sepakbola tidak cocok dan tak dianjurkan dimainkan oleh wanita.

Di masa itu ada bukti nyata bahwa lahirnya sepakbola perempuan sebagai ancaman terhadap permainan laki-laki.  Lewat tim “Dick, Kerr Ladies XI” yang terkenal menjadi luar biasa sukses, FA pun panik.

Selama tahun 1921, mereka melangsungkan 67 pertandingan di Inggris dan mampu menyedot penonton hingga 900.000 orang. Tim ini sempat melakukan tur internasional dan tak terkalahkan di kandang melawan klub-klub pria. Pada akhirnya, lewat kekuatannya FA menginstruksikan klub untuk tak menyewakan lapangan mereka pada wanita.

Perlu waktu hampir setengah abad hingga akhirnya sepakbola wanita diakui secara mutlak. Dogma stereotip FA yang kolot terhadap wanita  bahkan perlu didobrak lewat bantuan UEFA. Dibentuklah Women’s Football Association (WFA) pada tahun 1969.  WFA sendiri sebenarnya terpisah dari FA.

Perkembangan sepakbola wanita yang semakin pesat ternyata menggiurkan FA.Hingga pada akhirnya mengambil alih penyelenggaraan liga sepakbola wanita pada tahun 1994.

Melawan Diskriminasi Terhadap Sepakbola Wanita di Spanyol

Tak hanya di Inggris, pesepakbola wanita Spanyol pun menjalani cerita yang sama.

Dalam rangka memperingati Hari Wanita Internasional yang diperingati pada tanggal 8 Maret lalu, Komisi Serikat Pekerja Spanyol mengunggah video di Youtube yang berjudul “Te Juegas Mucho”. Video itu menggambarkan kondisi pesepakbola wanita di Spanyol yang sering mengalami diskriminasi.

Maria Jose Lopez, Sekjen Asosiasi Pesepakbola Wanita Spanyol mengatakan regulasi pengakuan sepakbola wanita amatlah bertumpang tindih. Ibarat mata uang dua sisi, dalam undang-undang yang membahas kesetaraan gender pemerintah diwajibkan untuk memberdayakan atlet wanita.

Tapi disisi lain, dalam dekrit Kerajaan mengenai Federasi Olahraga Spanyol  dijelaskan bahwa hanya mengakui satu kompetisi olahraga profesional berdasarkan jenis kelamin. Jadi jika ada kompetisi olahraga profesional untuk laki-laki, maka tidak ada kompetisi olahraga profesional untuk wanita.

Hal ini menegaskan bahwa status pesepakbola wanita di Spanyol semuanya masih dalam status amatir.  Liga dan klub yang menaungi mereka pun berstatus amatir.

Masalah muncul karena banyak diantara mereka yang tidak dikontrak secara profesional. Ketiadaan kontrak secara profesional mengakibatkan tidak adanya perlindungan dan jaminan sosial, terlebih jika mereka mengalami cedera dan hamil.

“Apa yang terjadi jika seorang pesepakbola wanita hamil? kontrak mereka dapat diputus dan mereka tidak mendapatkan apapun” ucap Maria Jose Lopez.

Perjuangan Melawan Madrid yang Bebal

Pada tahun 2009 presiden Real Madrid Florentino Perez  mengeluarkan pernyataan mencengangkan ketika diwawancarai harian El Confidencial terkait alasan mengapa Real Madrid tak memiliki tim sepakbola wanita.

Perez berkata bahwa sepakbola wanita tidak menguntungkan secara ekonomi dan tidak menarik. Hal ini tentu saja tak logis, mengingat pesain-pesaing mereka di La Liga seperti i Athletic Bilbao, Atletico Madrid, Barcelona, Real Sociedad, Sevilla, dan Valencia telah memiliki tim sepakbola wanita.

Ana Rosell, seorang socia (anggota klub) Real Madrid dan mantan kapten tim sepakbola wanita Atletico Madrid, sedang mengerjakan proyek untuk membentuk tim sepakbola wanita Real Madrid yang telah ia mulai sejak tahun 1998. Sayang, hasilnya selalu nihil.

“Pada kurun waktu tersebut saya telah menulis surat kepada semua presiden klub dan responnya selalu negatif. Saya sempat dekat dengan Mijatovic yang pernah menjadi direktur teknik, namun kepindahannya menghambat saya dan terakhir kali saya kembali melakukannya dengan Florentino Perez. Pihak klub selalu mengatakan tidak, karena alasan ekonomi dan profit. “ ucap Rossel.

Saat ditanya mengapa El Real perlu membentuk tim wanita,  Rossel menjawab ada simbiosis mutualisme diantara keduanya. Sepakbola wanita memerlukan Real Madrid karena Madrid adalah tim tersukses di dunia yang semua orang berpatok membangun klub darinya.

Di lain sisi ada sisi pencitraan yang bisa dimanfaatkan Madrid  yang dilihat dari aspek image, tanggung jawab sosial dan prestise di dunia internasional.

Semua klub-klub besar di Spanyol dan Eropa memiliki tim sepakbola wanita yang berada di papan atas. UEFA serta FIFA pun tak henti mendorong pengembangan sepak bola wanita. Akan menjadi sebuah hal yang memalukan apabila sebuah klub besar seperti Real Madrid tidak berpartisipasi pada proyek ini.

Secara kultural Eropa bukanlah suatu tempat yang dimana perempuan dirongrong untuk tak terlibat langsung dalam sepakbola seperti di belahan negara lain. Kasus Real Madrid adalah hal yang cukup unik. Ucapan Perez diatas adalah penegas bahwa dalam sepakbola hitung-hitungan profit tentu lebih penting ketimbang memberikan hak kepada kaum wanita untuk bermain sepakbola.

 

(Tulisan ini dimuat di http://www.panditfootball.com . Link lengkap dari tulisan ini dapat dilihat di : http://www.panditfootball.com/diskriminasi-terhadap-wanita-di-dunia-sepakbola/ )